Saturday, November 05, 2016

Pengasuh Yang Ke 5 Untuk Amni

Alhamdulillah. Permulaan cuaca yang baik pagi nie. Harap biarlah sampai ke petang, dapatlah baju-baju nie kering. Bukan apa sepanjang minggu nie selalu jer hujan petang, maka habislah baju-baju yang aku jemur pagi tu basah, terpaksa basuh semula pastu jemur lagi, hujan lagi, basuh, jemur lagi... bertambah-tambah baju hari demi hari. Tak pe lah... hujan tu pun satu rahmat juga kan.

Hari nie bukan nak cerita pasal hujan. Tapi nak cerita pasal pengasuh Amni. Masuk minggu ni, dah 2 minggu aku hantar Amni dengan pengasuh yang baru. Kali nie dah masuk pengasuh ke 5 untuk si kecik yang belum sampai umur 2 tahun ni. Bukan sebab si kecik ni banyak kerenah dan orang tak mau jaga. Rata-rata cakap Amni ni baik dan senang jaga. Cumanya, 3 daripada 4 yang sebelum nie mengandung dan yang seorang lagi tu anak sudara kawan yang baru abis belajar, so aku hantar sementara dapat pengasuh lain waktu tu.

Aku bersyukur sangat-sangat sebab setakat nie ibu-ibu yang mengasuh Amni jaga Amni dengan baik. Masa mula-mula nak tukar pengasuh memang agak risau, sebab Amni dah kenal dan memilih orang, jadi aku risau la nanti dia tak nak dan nangis. Aku mengambil pendekatan dengan pergi ke rumah pengasuh tu sebelum betul-betul hantar. Maksudnya aku bawak dulu Amni ke situ, sembang-sembang sekali dengan kat rumah tu. Sambil aku sembang-sembang ngan ibunya tu, aku lepaskan dia main-main. Biar dia kenal ngan suasana dalam rumah tu. Kiranya hari yang nak hantar tu nanti, tak lah dia terkejut pulak kan.

Kita juga sebagai mamanya, kenalah sentiasa doa yang baik-baik untuk anak kita kan. Mungkin ada yang lebih selesa untuk menghantar anak-anak tinggal dengan mak sendiri kan. Kalau dekat, tak mengusahkan mereka dan mereka yang nak jaga oklah kot. Tapi kalau jauh... ohhhh tidak... tak sanggup aku berpisah dengan anak-anak. Lagi pun pesan ayah semasa kami belum kawin dulu selalu bermain kat fikiran aku. Ayah tak nak kami hantar anak-anak untuk mak jaga.

Aku tau, ayah cakap macam tu bukan sebab tak sayang kami atau cucunya, tapi dia nak kami merasai sendiri pengalaman membesarkan anak-anak. Susah senang seronok sedih... Dan semestinya aku memahami bila kami dah ada kehidupan sendiri inilah juga masa untuk mak dan ayah berehat.

Jadi terpulanglah kepada pilihan masing-masing dan walau apa pun pilihannya, kita buat untuk kebaikan anak-anak kita. Insha Allah.


Tuesday, October 25, 2016

Hobi Si Bujang Ku

Ok hari nie, aku tak nak cite panjang-panjang... sebab hari nie aku baru mula masuk keje lepas cuti lama tu...

Aku nak kongsikan dengan korang hobi anak bujang aku sorang nie sepanjang cuti 3 hari ni, eh kami kat pahang jer yer 3 hari cuti semalam tu....

Ini lukisannya tanpa color

 

Sejak dia umur 5 tahun lagi aku dah perasan Hariz nie suka melukis. Cikgunya cerita pelajaran lain dia tak minat sangat, tapi bila melukis dialah yang suka menonjol...

Ini pula yang bercolor










Amacam... boleh tahan la kan untuk budak yang di usianya sekarang. Walau pun kadang tu aku marah juga sebab dia lebih suka melukis dari membaca. Walau dari pagi sampai petang aku suruh ulangkaji pelajaran, tapi habis cuti, ini hasilnya. Nak marah sangat pun tak boleh jugak... tak larang pun tak boleh juga...

Hariz Oh Hariz...